navigation: { postpage: 3, numpage: 3, prev: '‹', next: '›', totalpage: '/' }, relatedpost: { image:false, num:4, noimage: 'https://1.bp.blogspot.com/-fcqYJ8sOUtw/X0zEQsZWkVI/AAAAAAAAI24/hAq1jqHHAhYIZoRqkSsdlh3QBBfYcYAwgCLcBGAsYHQ/s150/fiksioner-no-image.png' }, relatedpostMiddlePost: { num: 4, text: 'Related:' } } //]]>

Tulisan Ini Sebagai Bahan Renungan Dan Membuat Sadar Bagi Para Suami Dan Istri


 Tulisan Ini Sebagai Bahan Renungan Dan Membuat Sadar Bagi Para Suami Dan Istri

Jadi perempuan harus siap dengan posisi serba salah.

Perempuan dituntut untuk memeluk kekurangan dan aib keluarga.


Perempuan dituntut sholehah, cerdas dan selalu menarik.

Perempuan dituntut sempurna menjadi bidadari suami dan madrasah pertama keturunannya.


Sepertinya semua hal tersebut masuk akal berlaku ideal bila suami pun telah sempurna tahu dan paham menempatkan dirinya.

Ketika laki-laki telah absolut mumpuni sebagai imam, pembimbing dan kepala keluarga yang bertanggung jawab.


Tidak hanya bertanggung jawab soal materi, tapi juga soal religi, psikologi, emosional dan fasilitas seluruh anggota keluarga.

Seringkah dengar dan melihat perempuan sakit jiwanya ?


Tubuh nampak sehat tapi jelas nampak ada tidak kestabilan psikologis dan emosional??

Atau akhlaknya menyejukkan tapi fisiknya ringkih sakit-sakitan??

Sering ya


Perempuan

Kalau berkoar kesengsaraan di umum, dikata tak pandai jaga rahasia.

Kalau dipendam, lama-lama jadi gila.

Lalu tidak jarang akhirnya makhluk terdekat lah yang jadi pelampiasan kekesalannya.

Yaitu anak-anaknya.


Suami main tangan, ada

Suami lalai nafkah, ada

Suami abai kebutuhan keluarga, ada

Suami gila perempuan, ada

Suami tidak peka kewajiban, ada

Suami tak faham memimpin, ada

Suami jauh agama, ada

Tapi ketika suami selingkuh... perempuan dikata isteri tak luwes menyenangkan suami


Ketika suami KDRT...

Perempuan dikata tak pandai jaga sikap

Ketika suami marah...

Perempuan dikata tak cerdas jaga mulut

Perempuan terluka dalam diam, lalu semua hancur, ia dibodoh-bodohkan banyak orang.

Perempuan curhat dan berbicara, berbagi kesah mengurangi derita,

Dianggap tak punya iman dan tidak tahu malu.


Anak-anak kacau, yang disalahkan asuhan ibunya.

Anak-anak menonjol, yang dikenal dia anaknya bapak siapa.

Wanita dituntut untuk menjaga keseimbangan keluarga.


Sudahlah rusak badan karena hamil, melahirkan, dan suaminya.

Masih pula jungkir balik kaki jadi kepala, kepala jadi keset keluarga.


Namun bila terpaksa ada tuntutan karena kondisi yang belum layak....

Seringnya wanita juga terhakimi sebagai makhluk kurang bersyukur.


Ahh ibu, perempuan, wanita.

Pantas kau lebih cepat terlihat tua.

Surga dijanjikan di telapak kakinya,

Namun ancaman neraka juga ditakdirkan banyak dipenuhi oleh kaumnya.


Perempuan oh perempuan, semilyar yang harus kau taklukkan dengan segala paradoksal-nya


Semoga dapat sedikit menguatkan sesama perempuan-perempuan kuat dimanapun berada


Semoga perempuan-perempuan wonder woman yg baca postingan ini sehat, bahagia dan sukses selalu 


Aamiin..

Related Posts